Sempat Diperingatkan Warga Tak Susur Sungai, Pembina Jawab “Kalau Mati di Tangan Tuhan”



Salah seorang korban selamat dalam tragedi susur sungai SMPN 1 Turi Sleman, Jumat (21/2/2020) lalu, Tita Farza Pradita, bercerita tentang peringatan warga setempat terkait kegiatan mereka.
Tita, demikian sapaan gadis itu, mengaku mendengar warga memperingatkan pembina Pramuka sebelum susur Sungai Sempor berlangsung.
“Sama warga sudah diingetin. Saya mendengar ada warga yang memperingatkan,” kata Tita, seperti dilansir Kompas TV.
Namun, lanjut Tita, peringatan tersebut disambut kata-kata tak enak dari pembinanya.
“Katanya, ‘Enggak apa-apa, kalau mati di tangan Tuhan’, kata kakak pembinanya,” ujar Tita yang mengaku mendengar langsung jawaban pembinanya tersebut.
10 Orang TewasDalam kejadian tersebut, sebanyak 10 siswa ditemukan dalam keadaan tewas.
Sementara itu, puluhan siswa lainnya mengalami luka-luka.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Siswi Ini Bunuh Diri Setelah Disuruh Jadi Pelacur Sama Gurunya, Karena Telat Bayar Iuran

Nekat Perk0sa Janda Cantik, Remaja Ini Burungnya Diremas Hingga Dia Tewas

Tak Kuat Layani Istri Minta 'Jatah' 10 Kali Sehari, Suami Lapor Polisi