Belum Selesai Mabuk Pembalut, Muncul Kasus Nge-fly Pakai Deodoran yang Merenggut Nyawa


Kejadian mabuk menggunakan barang tak biasa memang sering sekali terjadi di Indonesia. Bayangkan saja mulai dari lem, obat batuk hingga fiting lampu pun sempat digunakan. Entah bagaimana awalnya, yang jelas hal ini sangat berbahaya dan mungkin merenggut nyawa.

Semisal yang terjadi pada salah satu remaja di luar negeri yang ternyata juga mabuk dengan benda tak biasa. Lalu benda apakah yang digunakan untuk mabuk? Dan kenapa diluar negeri ada fenomena mirip Indonesia? Selengkapnya simak ulasan berikut.

Mabuk spray deodoran ala orang luar

Mabuk pembalut wanita mungkin cukup aneh di telinga kita, namun nyatanya memang benar terjadi. Nah kasus mabuk yang satu ini ternyata juga tak kalah nyeleneh karena bahan yang digunakan untuk mabuk juga tidak biasa. Bagaimana tidak, pasalnya dilansir dari Detik salah satu remaja asal Belanda diketahui melakukan mabuk spray deodoran.

Ya, barang yang satu ini ternyata juga bisa disalahgunakan dan menghasilkan efek seperti mabuk. Mirisnya seperti mabuk nyeleneh yang lain, nyawa bakal jadi taruhannya. Dan benarlah kalau si anak harus mengehambuskan nafas terakhir akibat jantungnya tidak kuat saat mabuk spray deodoran.

Ada beberapa hal yang jadi alasan kematiannya

Tentunya mabuk yang satu ini sangat tidak wajar dan perlu diketahui tingkat bahayanya. Dilansir dari Liputan6, ada tiga teori yang mungkin jadi penyebab kenapa anak tadi bisa meregang nyawa. Salah satunya inhalan atau senyawa yang menguap dan membuat efek seperti alcohol yang bisa mempengaruhi kontraksi otot di Jantung. Ternyata senyawa ini juga ditemui di bensin, tiner dan gas.

Selain itu kegiatan hiperaktif dari seseorang juga bisa memicu halusinasi dan kepanikan dan tentu akan mempengaruhi kinerja jantung. Hal itulah yang mungkin jadi penyebab dari sang anak mengalami kematian karena memang aktivitas ini sangat mempengaruhi kinerja jantung.

Ternyata di luar juga banyak yang menyalahgunakan

Mungkin selama ini kita sering mendengar kalau penyalahgunaan benda tak biasa untuk mabuk hanya berada di Indonesia, namun siapa sangka ternyata di luar sana juga ada. Kisah dari remaja Belanda yang meninggal karena mabuk spray deodoran itu hanya satu dari kasus-kasus lainnya. Semisal di Amerika Serikat sana, diketahui ada kurang lebih 125 kematian yang terjadi setiap tahunnya.

Stephen Ream, Direktur Badan Amal yang berbasis di Inggris juga mengatakan kalau ada 64 kasus kematian yang berhubungan dengan produk itu. Dan kebanyakan dari penyalahgunaan barang itu sendiri kebanyakan berusia remaja.

Kejadian di Belanda mengingatkan banyak kasus serupa di Indonesia

Tentunya adanya kejadian di Belanda ini mirip sekali dengan yang ada di Indonesia di mana banyak nyawa melayang karenanya. Semisal yang terjadi di Jawa barat, dilansir dari Sindo salah satu pemuda harus meregang nyawa karena penyalahgunaan obat.

Korban tewas bernama AR harus menghembuskan nafas terakhir karena menenggak dua puluh bungkus obat batuk hanya untuk mendapatkan sensasi fly. Hal ini membuktikan kalau meskipun barang-barang yang digunakan untuk mabuk dapat ditemui di sekitar kita tapi bisa saja menyebabkan kematian. Memang semua sudah ada dosisnya sendiri dan tidak mungkin digunakan melebihi takaran karena bakal berbahaya.

Adanya beberapa kasus ini membuktikan kalau tidak hanya Indonesia namun negara lain pun rawan dengan penyalahgunaan barang atau obat untuk mabuk. Hanya kepuasan sementara yang didapat dan taruhannya pun tak main-main, yaitu nyawa. Oleh sebab itu lebih baik kita jauhi hal yang seperti itu.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Siswi Ini Bunuh Diri Setelah Disuruh Jadi Pelacur Sama Gurunya, Karena Telat Bayar Iuran

Nekat Perk0sa Janda Cantik, Remaja Ini Burungnya Diremas Hingga Dia Tewas

Tak Kuat Layani Istri Minta 'Jatah' 10 Kali Sehari, Suami Lapor Polisi